RajaKomen

Transformasi Balikpapan Menjadi Kota Metropolitan Seperti Jakarta Jika Pasangan AMIN Sebagai Presiden 2024

4 Jan 2024  |  88x | Ditulis oleh : Admin
Transformasi Balikpapan

Bukanlah rahasia lagi bahwa transformasi perkotaan di Indonesia telah menjadi sorotan utama dalam beberapa tahun terakhir. Dari antara banyak wacana yang mengemuka, kemungkinan perubahan Balikpapan menjadi kota metropolitan sebagaimana Jakarta menjadi perbincangan menarik. Visi ini ternyata tidak mustahil, terutama jika sosok Anies Baswedan dan Muhaimin Iskandar (AMIN) memimpin negeri ini. 

Anies Baswedan telah membuktikan kapasitasnya dalam memimpin dengan visi progresif di Jakarta. Dengan riwayat kepemimpinan yang dihormati tersebut, ada optimisme bahwa perubahan serupa dapat diterapkan di kota minyak Balikpapan, dengan produksi mencapai 86 juta barel per tahun dan memasok hingga 26% total kebutuhan bahan bakar minyak di Indonesia. 

Balikpapan merupakan kota besar kedua setelah Samarinda, di Provinsi Kalimantan Timur, namun memiliki perekonomian terbesar di seluruh Kalimantan, dengan total PDRB pada tahun 2022 sebesar Rp 127.325,67 miliar.  

Data terkini dari BPS Kota Balikpapan menyebutkan bahwa pada tahun 2023, jumlah penduduk Kota Balikpapan mencapai 710.035 jiwa. Angka ini menunjukkan peningkatan dari tahun-tahun sebelumnya, serta mencerminkan ketertarikan masyarakat dari luar kota untuk tinggal dan berkontribusi di Balikpapan. 

Dari segi lapangan pekerjaan, kota ini memiliki mayoritas penduduk yang bekerja di sektor jasa sebesar 77,07 persen. Sementara sektor manufaktur menyerap tenaga kerja sebesar 20,05 persen, dan sektor pertanian hanya 2,88 persen. Fakta ini menandakan bahwa Balikpapan merupakan kota yang dominan dalam sektor jasa. 

Melihat data tersebut, potensi Balikpapan sebagai kota metropolitan yang berkembang sebagaimana Jakarta bisa terwujud. Bahkan, hal ini tidak memerlukan biaya yang sebanding dengan pembangunan kota metropolitan baru. Mengapa demikian? Karena ini bukanlah upaya membangun dari nol, melainkan mengangkat kota-kota yang sudah eksis agar dapat setara dengan Jakarta. 

Beberapa langkah yang akan diambil oleh pasangan Anies Baswedan dan Muhaimin Iskandar (AMIN) dalam upaya transformasi Balikpapan: 

Revitalisasi Infrastruktur 

Anies Baswedan, dikenal karena fokusnya pada pembangunan infrastruktur, berpotensi mengalirkan investasi besar ke sektor ini di Balikpapan. Diperkirakan bahwa peningkatan jaringan transportasi akan menjadi salah satu fokus utama dalam upaya ini. 

Proyek-proyek besar seperti perluasan jalan, pengembangan transportasi publik, dan perbaikan sistem transportasi akan diarahkan untuk meningkatkan mobilitas penduduk. Ini akan berdampak pada konektivitas kota, membuka peluang pertumbuhan ekonomi, dan meningkatkan aksesibilitas antar wilayah. 

Selain itu, jika Jakarta punya JakLingko (Jakarta Lingko)yaitu sistem transportasi terintegrasi yang meliputi integrasi fisik, integrasi layanan, integrasi manajemen, maupun integrasi pembayarannya. Balikpapan akan memiliki BaLingko (Balikpapan Lingko). Lingko memiliki arti jejaring atau integrasi (Lingko nama sistem persawahan tanah adat di Manggarai, NTT). 

Pengembangan Ekonomi dan Industri 

Kebijakan yang mendukung pertumbuhan ekonomi lokal akan memperkuat posisi Balikpapan sebagai pusat ekonomi yang menonjol. Langkah-langkah untuk memperluas lapangan kerja, mendukung usaha kecil dan menengah, serta menarik investasi baru akan mempercepat pertumbuhan ekonomi di kota ini. 

Selain itu, fokus pada pengembangan teknologi dan infrastruktur informasi dapat menciptakan peluang bisnis baru, mendorong perkembangan industri kreatif, dan memicu inovasi di berbagai sektor di daerah sehingga tidak berpusat di Jakarta saja. 

Pengembangan Pariwisata dan Konservasi Lingkungan 

Di bawah kepemimpinan yang memperhatikan keberlanjutan, sektor pariwisata dan pelestarian lingkungan akan diberi penekanan. Berbagai destinasi wisata alam di sekitar Balikpapan akan dipromosikan secara lebih agresif untuk menarik perhatian turis domestik dan mancanegara. Terlebih Beruang madu yang menjadi ikon Kota Balikpapan, menjadikan daya tarik tersendiri. 

Anies Baswedan dikenal akan perhatiannya terhadap keberlanjutan lingkungan. Implementasi kebijakan yang fokus pada pengelolaan limbah dan konservasi dapat meningkatkan kualitas lingkungan serta menarik minat wisatawan ke Balikpapan. 

Pemberdayaan Masyarakat 

Pemerintahan inklusif yang memberdayakan masyarakat akan menjadi landasan dalam transformasi ini. Peningkatan akses pendidikan, pelayanan kesehatan, serta kesempatan partisipasi dalam pengambilan keputusan lokal akan meningkatkan kualitas hidup warga Balikpapan. 

Tak ketinggalan, pembangunan sarana olahraga modern dan stadion bertaraf FIFA juga dipertimbangkan sebagai bagian dari transformasi ini. 

Melalui keterlibatan masyarakat dalam proses pembangunan dan pemberian kesempatan yang lebih besar bagi perwakilan masyarakat dalam pengambilan kebijakan, transformasi kota ini diharapkan dapat berjalan lebih inklusif dan berkelanjutan. 

Gagasan pasangan Anies Baswedan dan Muhaimin Iskandar (AMIN) untuk menaikkan level kota-kota yang sudah ada, bukan membangun satu kota metropolitan baru untuk kalangan tertentu, bisa terwujud dengan menerapkan pendekatan yang visioner ke Balikpapan.  

Jika AMIN terpilih jadi Presiden dan Wakil Presiden, maka Balikpapan merupakan salah satu kota yang akan dinaikkan levelnya menjadi 40 kota metropolitan di Indonesia, dengan infrastruktur yang memadai, pertumbuhan ekonomi yang pesat, lingkungan yang terjaga, serta keterlibatan aktif masyarakat. 

Potensi transformasi Balikpapan dan 40 kota-kota lainnya menjadi metropolitan sejajar dengan Jakarta memang menjanjikan. Harapannya, dengan kepemimpinan yang visioner, seperti AMIN, kota-kota ini akan menjadi pusat yang berkembang dengan keberlanjutan yang berkelanjutan. 

Baca Juga: